What do you want?

Minggu, 14 April 2013

Say Hello... Lentera-Lentera Pelengkapku


            Menurut saya bukan hanya guru-guru TK, SD, SMP, SMA, guru killer, bahkan sampe guru yang berhati angel aja yang perlu dikenang. Guru les atau bimbel selama sekolah pun penting banget buat dikenang karena mereka juga salah satu pemberi lentera di waktu kita terperosok ke dalam lubang kecil ketidaktahuan dan ketidakjelasan. J
            Jadi daftar sederet guru-guru les selama masa sekolah. Maklum, sewaktu masih sekolah orang tua saya mewajibkan saya buat ikut les sore, meskipun pelajaran-pelajaran di waktu itu gak susah-susah amat. Dan masing-masing guru les itu punya karakter dan kekhasan mengajar sendiri-sendiri, selengkapnya :
1.     Bapak Saya
Bapak saya adalah guru les selama 12 tahun bagi saya. Dari kelas 1 SD tiap malem belajarnya sama Bapak, wajib. Bapak selalu mengerti kalo aku nanya semua tentang pelajaran dan aku gak mau kalo belajar sama mama, karena menurut aku mama gak sepinter bapak hihii…

2.    Ibu Mimi
Kelas 5 SD aku pertama kali ikutan les dan guru les pertama aku namanya Ibu Mimi. Ibu Mimi adalah guru killer pertama yang aku temuin di waktu SD, tepatnya di kelas 5. Orangnya kurus, putih, rambutnya keriting, ngomongnya ceplas-ceplos hehe, tapi karakter ini berubah ketika di ruangan les, kalo aku bilang Ibu ini seperti memiliki 2 sisi yang berbeda. Kalo ngajar di kelas seperti angel black tapi kalo udah di ruangan les seperti angel white J.

3.    ONMA
Bimbel aku waktu kelas 6 SD. Onma adalah pusat bimbingan belajar serupa kayak Ganesha Operation, Primagama. Lumayan enaklah les di sini, ruangannya teratur, rapi hihi. Guru-gurunya juga oke. Tapi sayangnya Onma nggak lama bertahan di Argamakmur. Ada 5 guru yang ngajarin aku di sana. Tapi lupa namanya. ;p

4.    Mam Novel
Ketemu Mam Novel pertama kali waktu di kelas 7A, mam novel guru bahasa inggris sekaligus guru les bahasa inggris aku, orangnya cantik. Tapi… belum dapet penerangan yang maksimal tentang bahasa inggris di sini.

5.    Mam Siregar
Kelas 2 SMP ikut les sama Mam Siregar. Mam Siregar adalah khusus guru les bahasa inggris. Les di rumahnya tapi tempatnya kayak di bimbel, aku paling suka cara mam Siregar mengajar. Tau banget cara yang mudah buat mengerti bahasa inggris dan kita bisa cepet nangkep pelajaran yang dikasih. Aku paling inget kalo Mam Siregar setiap ngasih soal pasti dari bahasa Indonesia jadi kita bisa belajar menerjemahkannya sendiri sesuai dengan tensesnya. Mam Siregar sering sekali memberi materi dalam bentuk cerita, dialog, dan tanpa aku sadari itu menambah kumpulan vocabulary aku. Di dalamnya juga udah mencakup writing, listening, speaking, dan reading. Jadi, ketika mau UAS dan UN gak perlu sibuk-sibuk lagi belajar tentang itu semua. Oya, jadwal rutin setiap akhir bulan di tempat les Mam Siregar adalah main scrabble. Seru dan asyik! Setiap kita main pasti mam selalu kasih tau tips dan trik-triknya biar dapet nilai gede. Mulai dari situ deh aku jadi hoby banget sama scrabble. Pokoknya les sama mam Siregar bisa ngertiin aku banget sama bahasa inggris dari akarnya dan ternyata bahasa inggris itu mudah dan nggak sesulit yang kita bayangin. Mam bisa ngerubah aku dari awalnya yang gak suka bahasa inggris jadi love banget sama bahasa inggris. Yang awalnya Cuma bisa pattern kaku hihii… Cuma bisa ngerubah kalimat tenses sederhana positif jadi negative dan interrogative. cukup lama aku les di sini, 3 tahunan. Thank you Mam Siregar J

6.    Bu Ketut
Bu Ketut adalah guru Matematikaku waktu SMP, enak diajarin bu Ketut. 11-12 sama Mam Siregarlah. :D

7.    Pak Hutahayan
Pak Hutahayan adalah guru les matematikaku waktu kelas 2 SMA. Kalo di sekolah jadi guru matematikaku waktu kelas 3, dan lumayan killer. L

8.    Ganesha Operation
Sama kayak ONMA, tempat bimbingan belajar, tapi lebih ternama kalo dibandingin ONMA. Bimbel di sini waktu kelas 3 SMA buat ngelancarin plus nambah pede waktu UN hehee… banyak banget guru yang ngajar, dan yang paling aku senengin dari les di sini yaitu rumus-rumus singkatnya yang gampang banget diinget :D.

            Ditambah lagi kalo ada les-les di sekolah. Tapi semua itu membuat aku nyaman. Aku senang! Selain dapet penjelasan yang lebih kalo kita kurang paham, di tempat les juga ada temen-temen dari sekolah-sekolah lain. Dan canggungnya waktu di bangku kuliah aku gak ikut les atau pelajaran tambahan apapun, mungkin karena jadwal kuliah yang setiap hari padet, praktikum yang nggak jarang sampe sore, ikut kegiatan lain BEM, Marching Band, mentok-mentoknya belajar sendiri, paling-paling kalo nggak ngerti nanya ke temen atau kakak tingkat, dan itu nggak rutin, karena ditambah lagi hampir tiap malem nyelesaiin laporan-laporan praktikum, padahal sebenernya aku kurang bisa jika dibiarin belajar sendiri, dengan kata lain itu lebih terasa sulit, aku gak bisa share ke orang-orang yang lebih mengerti secara bebas, dan alhasil nilai-nilai juga nggak sememuaskan seperti semasa sekolah. Kebayang banget waktu awal-awal belajar di farmasi “pelajarannya asing banget!” apalagi mata kuliah yang namanya Farmasetika -,- bener-bener beda banget sama di SMA dan udah ketinggalan banget sama anak-anak lulusan dari Sekolah Menengah Farmasi (SMF), dan menurut aku cara paling jitu yang saat itu wajib dilakuin adalah pinjem buku-buku anak-anak SMF, difotokopi, dan dipelajarin!
            The last but not least, sekali lagi say thank you buat guru-guru lesku semasa sekolah, beliau-beliau gak kalah kok sama guru-guru yang ada di sekolah. Specially buat Mam Siregar yang bisa bener-bener jadi lentera bahasa inggris J, makasih buat tips dan trik-trik scrabblenya, buku-buku catetannya juga masih berguna banget sampe sekarang :D.
Say He

Tidak ada komentar:

Posting Komentar