What do you want?

Senin, 23 September 2013

Pengantar 20



Kembali mengutip ungkapan ini :


“Life begins at the age of 40,”.

Why don’t we say,

“Life begins at 20?”.

      
            Hey, tinggal sekitar 1 minggu lagi saya menginjak kepala 2. Menurut saya, ulang tahun ke 20 itu ulang tahun nomor 2 yang bisa dibilang mesti dikenang sepanjang masa dari ulang tahun ke 17. Kalo ulang tahun 17 saya anggap ulang tahun perizinan pertama yang didapat dalam hidup, karena :
1.       bisa dianggap sudah dewasa, bisa harus mandiri *tapi dalam kenyataannya masih di bawah rata-rata ukuran mandiri *gak boleh sering-sering Ma… Ma… lagi :p, sudah bisa dikasih tanggung jawab lebih *senengnya.
2.       udah dapet KTP yang artinya sudah dituntut bisa hidup bermasyarakat yang baik dan bisa bersosial yang santun, meskipun kenyataannya ya mungkin masih  di bawah medium. Haha :D
3.       dari KTP bisa dapet SIM, SIM A dan C, yang artinya sudah dapet izin resmi mengemudi. Pake motor gak perlu lagi takut kena razia. Begitu juga dengan roda empat. Eh, baru inget dari roda empat ini orang-orang gak jarang bilang aku “udah mandiri banget kamu Cak, gak nyerah-nyerah belajar mobil, walaupun udah berkali-kali………..” *ssstttt… ceileeeehhh maksudnya udah berkali-kali mau numbur, eh udah numbur malahan sampe kaca belakang pecah dan penyok -_-, tapi mending sih daripada numbur orang :D. Iya, itu memang sebagian dari prinsip saya, saya harus mandiri dalam hal berkendara, karena saya juga menyadari kalo kemauan saya banyak. Mau ke sini, mau ke sana, mau ini, mau itu, hobinya travelling. Noh, kalo saya nggak bisa mandiri masalah berkendara dan mau ngandelin orang buat nganterin terus pasti bakal sering diPHP-in, bukan?
4.       lebih boleh bersuara dan punya pilihan sendiri, dalam hal pendapat, asalkan pake alasan yang positif dan logis, misalnya dalam hal kuliah atau masa depan. Spesial di usia 17 aku dulu yang kebetulan waktu itu saya kelas 3 SMA, orang tua saya bertanya kepada saya “dik Icha mau kuliah dimana nanti?”, *wooouw that’s my freedom, saya merasa beruntung sekali memiliki orang tua yang selalu menghargai keputusan anaknya. Eitss, tapi urusan jurusan tetap urusan orang tua :D.
5.       sebenernya dapet lampu hijau buat “pacaran”, tapi ya dasarnya sayanya aja yang belum punya keberanian sampai sekarang bilang ke orang tua gini “Ma, ini loh pacar aku, namanya….” Dengan kata lain masih nyaman backstreet ala anak SMA -_-.

           Nah, balik lagi ke ungkapan di awal tulisan ini, sejujurnya saya ingin memperbaiki apa-apa yang seperti seharusnya di usia 20 nanti, mulai dari cara berpikir yang berujung pada tindakan-tindakan itu sendiri, cara mengatur waktu, cara me-manage keuangan, cara belajar dan berorganisasi, cara bersosialisi, dan lain-lain.
1.       Saya ingin fokus

Saya harus fokus, saya harus menekuni bidang yang menentukan kualitas kehidupan saya di masa depan. Saya harus jadi apa yang orang tua mau, itu yang pertama. Saya tahu impian saya banyak, mau jadi dokter, pengen jadi model foto hijab, mau punya apotik, masih pengen ikutan marching band lagi, dan lain-lain. Tapi, saya juga mulai tahu kalau itu semua bisa dibilang impian sampingan atau mungkin impian sekunder yang akan terwujud apabila impian primer atau pokok tercapai. Sampai-sampai saya dulu pernah mikir kalo saya mau melanjutkan kedokteran setelah nantinya menyandang gelar Sarjana Farmasi, tapi ada seseorang yang bilang “emang kamu mau sekolah terus, Cha? Nggak bosen apa? Nggak inget umur apa?”, bener juga sih -_-.  Yang terpenting, kabulin semua kemauan orang tua, lulusin sekolah dulu dari strata 1, program profesi, lalu strata 2, dilanjutin dengan bekerja dan tidak lain menikah. Baru langkah selanjutnya kabulin impian-impian yang tertunda atau impian sekunder itu. 


2.       Pertahanin penampilan (You’ll be better than before)

-Alhamdulillah- orang-orang di sekitar saya tidak sedikit yang menyukai revolusi penampilan saya, iya selama berganti status jadi mahasiswi yang kampusnya mewajibkan mengenakan jilbab dan fakultasnya melarang mengenakan celana jeans, saya berangsur-angsur menyukai model pakaian yang dinamakan rok atau pun long dress, terlebih lagi sekarang gaya jilbabnya yang modern dengan mengkombinasikannya dengan yang namanya si pashmina. Alhamdulillah, penampilan saya kali ini banyak mendapat respon yang positif dari orang-orang di sekitar saya. Walaupun terkadang saya masih ababil, kadang-kadang pengennya pake jilbab, kadang-kadang nggak dan masih menuruti mood, masih lepas pasang jilbab, kalo ada yang bilang “cie… Icha sekarang udah pake jilbab juga ya ?”, dan jawaban saya “hehe… peraturan kampus mesti pake jilbab nih kalo kuliah”, tapi guyur-guyur saya bisa meninggalkan penampilan saya zaman-zaman SMA yang identik dengan rambut panjang dan menyiksa rambut :p, berponi selamat datang atau poni pinggir, pake jepit, bando, atau diikat, mengikuti gaya rambut dicurly *itu waktu kelas 4 SD, direbonding, dan dismoothing, yang dulunya masih suka pake hair dryer, pengriting rambut, atau aksesoris rambut lain. My wish, semoga hati bisa 100 persen dengan penutup kepala si jilbab itu :D.


3.       Minimalkan hobi belanja, terutama baju! Manajemen keuangan!

Sedih kalo ngeliat keadaan si lemari pasti kalo bisa ngomong dia bakal bilang “aku capek menopang baju-baju ini…”. Lemari sebesar itu bisa penuh… nuh…nuh dalam waktu 1 atau 2 tahun *berapa banyak uang buat menuhin isi lemari ini? Buat jalan-jalan 10 sampai 20 kali pun kayaknya bisa gak pake baju yang sama -_- Ini nih dampaknya saya yang lagi kena sindrom rok sama long dress, saya jadi pengen terus-terusan mengoleksi dan mengumpulkan rok-rok yang saya anggap lucu, bagus, dan stylish, ditambah lagi banyaknya temen-temen kampus saya yang jualan online dan bertebaran di jejaring sosial apa saja, jadi tambah lancar aja ngeluarin uang -_-. Salahnya di farmasi nggak ada mata kuliah manajemen keuangan sih :p jadi susah punya kemauan buat nabung, kalo dikasih uang cuma numpang lewat aja di dompet atau atm, mau beli ini-itu. Yang jelas saya nggak boleh boros lagi, lemari sudah over load! *motivasi.


4.       Jangan maniak sama socmed (seperlunya!)

 Yang satu ini bikin saya betah duduk berjam-jam, adalah “gadget”. Saya juga harus meminimalkan hobi sama gadget-gadget terbaru, mulai dari blackberry, android, tablet, sampai hp odong-odong pun -_-, kalo diturutin tidak ada habisnya, suerrrr… berasa boros juga kalo tiap bulan membiayai mereka *berasa punya beberapa binatang peliharaan yang harus dikasih jatah makan setiap bulannya ): Ini pesan mama. Jujur sekali, saya pengen mengurangi hobi bersosial media. Kurangin BBM-an, twitter, facebook, dan aplikasi jejaring sosial lain seperti Line, WeChat, WhatsUp, KakaoTalk, Foursquare, Path, Instagram -_- pekerjaan sampingan ini yang sebenarnya membutuhkan banyak waktu walaupun alasannya untuk kelancaran komunikasi dengan orang-orang di sekitar -,-. Saya mulai punya hobi ini sejak kelas 2 SMA dimana saya baru mempunyai akun facebook, sampe sekarang deh merembetnya kemana-mana tiap ada akun socmed baru rasanya nggak mau ketinggalan -___-


5.       Allah, orang tua, dan pendamping masa depan

        The last but not least, give thank’s to Allah. Alhamdulillah, beribu ucapan syukur kepada Allah yang telah memberi kesempatan kepada saya untuk menikmati warna-warni umur 19, dan semoga Allah juga memberi kesempatan saya untuk mencicip pahit-manis usia 20 dan seterusnya. Amin. Saya juga merasa beruntung sekali bisa lahir di tengah-tengah kedua orang tua saya dan juga seorang adik laki-laki saya yang semuanya sayang sekali kepada saya, menuruti semua keinginan dan kebutuhan saya, mengerti saya, dan yang paling penting peduli akan masa depan saya kelak. Buat calon imam masa depan saya, wait me in 25th or 26th… Yang semoga saja diumur tersebut saya bisa menuntaskan pendidikan saya sampai yang orang tua saya inginkan. Yap, paling tidak sekarang saya baru menyelesaikan sekitar 30% dari perjalanan saya menjadi mahasiswi. Saya baru menapaki 2 tahun dari 6 atau 7 tahun, berarti saya kurang 4 atau 5 tahun lagi untuk keluar dari status mahasiswa :D. Itupun kalo lancar-lancar saja jalannya, dan semoga memang Yang Esa melancarkan jalan itu. Mohon do’anya :D





Tidak ada komentar:

Posting Komentar