What do you want?

Minggu, 26 Oktober 2014

Beda Gunung Beda Cerita



Andai matamu melihat aku…
Terungkap semua isi hatiku…
Alam sadarku, alam mimpiku, semua milikmu,
Andai kau tahu…
Andai kau tahu…
Rahasia cintaku…

Di setiap perjalananku aku merasa memiliki cerita masing-masing yang benar-benar berbeda, mulai dari cerita pengalaman, cerita manis, pahit, cerita yang sampai bisa bikin ketawa lepas, cerita keluh kesah yang berakhir indah, bahkan cinta.

Pernah waktu itu temen setim pendakianku bilang gini, “beda gunung, beda ceritanya loh”.
Ada juga yang bilang gini,”di setiap gunung punya ceritanya masing-masing”.
Itu bener banget. Baru sekarang ngerasa ternyata selama belasan kali aku naik gunungg, aku punya banyak cerita khususnya cerita tentang rasa dan hati. Tapi belum lengkap si karena ceritanya belum dsempurnakan sama rasa yang ada di Mahameru, puncak tertinggi pulau Jawa itu, kayak 5 cm. Yaaa aku  baru mentok di gunung tertinggi ke 3 di pulau Jawa, jadi belum kayak film 5 cm itu haha. Ala-ala Zafran, Genta, Riani, dan Dinda, haha. Tapi emang yang namanya cerita tentang ‘rasa’ yang dibawa dari puncak gunung  rasanya emang nano-nano, bikin senyum-senyum sendiri, dan mendadak juga bisa bikin bad mood.

Mulai dari pendakian pertama, gunung Merbabu.
Di sini belum ada cerita tentang rasa yang berhubungan sama hati. Di sini baru ada cerita tentang pengalaman baru sama keluh kesah yang berakhir indah *ciiiaaa*. Iya, kan pertama kali naik gunung isinya ngeluh melulu, jalannya ginilah, capeklah, dinginlah, kulit gosonglah, eh tapi berkat tim yang selalu nyemangatin bisa juga sampai di puncak Kenteng Songo :D.
***

Ku coba merangkai kata cinta
Walaupun ku bukanlah pujangga
Yang bisa tuliskan kata-kata yang indah
Nyatanya tak ada nyali untuk ungkapkan

Ketika pendakian kedua ke gunung Lawu buat ngerayain tahun baru 2014 di sana. Di pendakian kedua ini nih aku yang masih bener-bener amatiran (sekarang juga amatiran ding… :p) mulai deh waktu turun diomong-omongin “cieee Andi sama si *aku*…” kenalin nih Andi namanya, anak jurusan POK UNS angkatan 2011, seumuran juga sama aku, dia tetangga aku. Dari gerak-geriknya sih dia ngajakin aku naik Lawu buat modus biar bisa deket sama aku *kata temen-temen sih*, tapi aku juga ngerasain gitu kalo si Andi ini nih berusaha PDKT sama aku, kan semenjak naik gunung yang pertama sampai kedua ini aku statusnya ‘nggak punya pacar’ *ciaaa*, sampe deh ke permasalahan, waktu itu ceritanya Andi minta bantuan sama temen-temen segengnya yang juga waktu itu naik ke Lawu bareng aku. Andi minta banuan ke mereka biar aku bisa jadian sama dia. Eh malah pacar Gaplek ( mbak Via) marah ke aku dikiranya si Gaplek yag pdkt sama aku, padahal Gaplek ngebantuin Andi, haha. Duh mbak Viaaaa… aku minta maaf :’( aku nggak ada maksud sama sekali kayak gitu. 

I wanna love you like the hurricane
I wanna love you like the mountain rain
So right, so pure, so strong and crazy for you

Kedeketan ini masih berlangsung waktu aku naik ke gunung Lawu lagi di pendakian ketigaku. Waktu itu kita naik cuma berlima (Aku, Eka, Andi, Gaplek, dan Slank). Yap, di sini masih ada kedekatan dan sering digangguin sama temen-temen “cie Icha sama Andi…” huaaa. Tapi waktu itu Andi tau kalo aku deket sama mantan aku lagi, jadinya dia mundur perlahan tapi pasti, kita sampai sekarang nggak pernah jadian, cuma dia aja yang berusaha pedekate sama aku, tapi maaf ya Andi… namanya juga hati, aku nggak bisa ngepaksain bisa sama kamu sebagai pacar. :’( aku sama Andi naik gunung bareng lagi pas ke Prau, waktu itu kita berempat (aku, Cyci, Bajuri, dan Andi). Di sini Andi nggak deket lagi sama aku, dia udah tau kalo ternyata aku bener-bener deket lagi sama mantan aku. Dia udah cuek sama aku, nggak kayak pas ke Lawu pertama dan kedua kali. Rasa itu udah nggak ada paling ya :’)
***

Andai matamu melihat aku
Terungkap semua isi hatiku
Alam sadarku, alam mimpiku
Semua milikmu andai kau tahu
Andai kau tahu rahasia cintaku...

Ketika pendakian kelimaku yaitu ke Gunung Ciremai. Di sini kita naik bertujuh dari Bandung, di gunung ini juga aku naik bareng mantan aku yang faktanya masih sayang sama aku, haha sayang bingits tau :D. waktu di jalur pendakian turun dari puncak dia ngajakin aku balikan tapi aku nggak bisa soalnya sebelumnya aku merhatiin kalo dia juga lagi deket sama adik tingkatnya Septa(mantan dia juga), aku nggak bisa nerima kalo orang itu ternyata nggak seutuhnya berjuang buat balik lagi ke aku atau dengan kata lain punya ‘cadangan’, mungkin di hatinya bilang gini “kalo nggak bisa balikan sama Icha kan bisa jadian sama si cadangan itu”. Hahaha.


Berdo'a dan beranikan diri
Sebelum semua ini terlambat terjadi
I wanna love you like the hurricane
I wanna love you like the mountain rain
So right, so pure, so strong and crazy for you...


Terus pendakian keenam ke gunung Papandayan (Garut, Jawa Barat) dan pendakian ketujuh ke gunung Merbabu lagi. Waktu itu aku sama mantan aku udah fix balikan dan di gunung ini kita naik bareng, mendaki berdua, co sweet kan!? Hihi. Biar kayak kata-kata mutiara yang lagi ngetrend di kalangan anak-anak gunung,”mendakilah bersamaku, maka kamu akan tau bagaimana perjuanganku untukmu…” atau yang bunyinya gini,”romantic mana? Jalan sama pacar ke mall atau naik gunung berdua…?” whahaha. Nggaklah, kita cuma pengen ngelepas penat dan nikmatin alam ciptaan Tuhan yang indahnya tiada batas :’).
***


Ketika pendakian ke Merapi (lagi) dan Sumbing. Si pendakian gunung Merapi aku ketemu temen baru yang namanya Iwan. Kita udah akrab sih sebenernya kalo di bbm, tapi waktu pendakian ke Merapi aku sama dia baru pertama kali ketemu. Aku kenal Iwan dari temen kampus aku. Ini nih di Merapi kita dibilang kaya pacaran pas foto-foto selfie, terus pas turun dari Merapi juga di sepanjang jalur pendakian mas Bedor sama mas Bandeng kompak banget ngejekin kita berdua, kitanya kan jadi malu :/. Mulai deh setelah turun dari Merapi mas Iwan ini mulai deket dan akrab sama aku, tiap hari bbm-an, tapi kita tetep cuma temenan aja kok, terus ini berlanjut ke pendakian aku ke gunung Sumbing. Waktu ke gunung Sumbing mas Bedor sama mas Bandeng nggak ikut, aman deh sebenernya nggak ada yang ngejekkin kita lagi. Kita naik berempat (aku, mas Iwan, mas Roni, dan mas Gilang), pendakian ini sekaligus ngerayain ulag tahun aku yang ke 21. Tapi, beberapa hari kemudian setelah turun dari Sumbing, temen deketku sekampus marah besar ke aku. Masalahnya? Masalahnya Iwan itu ternyata mantan dia dan aku nggak tau itu sama sekali! Ternyata dulu itu temen kampusku yang ngenalin Iwan sama aku, dia juga ngenalin Iwan sama temen deketku yang marah itu karena waktu itu ceritanya Iwan pengen cari cewek dan ternyata pas udah kenal sama aku, akunya udah punya pacar jadinya temen sekamusku ngenalin Iwan ke temen deketku dan mereka pernah jadian, tapi pas ke Merapi Iwan dan temen deketku itu nggak ada hubungan apa-apa lagi dan sekarang temen deketku itu juga udah punya pacar baru. Nggak tau kenapa kok aku juga bisa sampai nggak tau kalo Iwan itu mantannya temen deketku, OMG :O. Temen deketku tau aku naik gunung sama Iwan dari foto-fotoku ke Sumbing yang aku upload ke medsos dan anehnya dia marahnya itu ke pacar aku bukan langsung ke aku heeeh :/. Terus kan mereka udah putus ya dan temen deketku udah punya pacar yang baru, tapi kok aku naik gunung bareng sama mantannya(Iwan) itu kok dia marah? Padahal kita naik gunungnya kan rame-rame :/ jawabannya: cemburu kali atau masih sayang, whahaha.
Sampai hari ini pun kita belum baikan loh, padahal dulu sering banget aku dan temen deketku itu main bareng, nonton, makan bareng.
Sampai sekarang juga Iwan masih sering chatting sama aku via bbm. Iwan nggak tau kalo aku marahan sama temen deketku itu sebenernya gegara dia soalnya Iwan sendiri juga nggak pernah ngaku kalo punya mantan yang sekampus sama aku bahkan jadi temen deketku, padahal sering aku pancing-pancing pake pertanyaan -_-. Aku nggak tau Iwan nganggep aku sebagai apa, tiap hari ngubungin aku semenjak habis turun dari Merapi, padahal dia tau aku udah punya pacar. Aku sendiri sih nggak mau berharap loh ya secara aku sendiri udah punya pacar dan menururtku dia itu nggak jelas banget, kalo pdkt sama aku kenapa nggak nyatain perasaan setelah deket 2 bulan ini? Atau dia takut aku tolak karena aku udah punya pacar dan aku nggak mau jadian sama mantannya temen deketku? Nggak tau deh, soal rasa jalanin aja yang di depan mata :’).
***

Ternyata di gunung yang kental dengan kekompakan, tolong-menolong, tegur sapa, dan kebersamaan itu tidak menutup kemungkinan juga ya terselip cinta diantara hati manusia yang menjelajahi trek terjal dan udara dingin yang menusuk itu. :’)
Yang jelas di setiap perjalananku menikmati alam Maha Karya Tuhan Yang Maha Hebat ini aku selalu punya cerita yang yang selalu bisa aku ingat :’) terutama yang berhubungan sama hati. “Perempuan itu lebih pake perasaan” bener banget deh itu ungkapan, 4 jempol!



I wanna love you like the hurricane
I wanna love you like the mountain rain
So right, so pure, so strong and crazy for you

Andai matamu melihat aku
Terungkap semua isi hatiku
Alam sadarku, alam mimpiku
Semua milikmu andai kau tahu
Andai kau tahu rahasia cintaku...

*Nidji - Rahasia Hati

Tidak ada komentar:

Posting Komentar