What do you want?

Selasa, 30 Desember 2014

The Biggest Surprise in the End of 2014 (Puncak Mahameru-3.676 mdpl)



Diantara langit berbintang yang hampir pudar dan matahari yang masih malu-malu menampakkan sinarnya, kala itu juga terdengar dentuman disertai kepulan asap yang membumbung tinggi ke udara. Langkah kakiku yang semakin yakin bahwa beberapa langkah lagi aku akan berdiri di puncak tertinggi pulau Jawa, Puncak Mahameru-3.676 mdpl (Selasa, 23 Desember 2014, pukul 05.00 pagi).


Trip dadakan, itu yang bisa aku bilang buat perjalananku ke Semeru ini. Bulan November lalu aku dapett kabar dari BOPALA (Bobotoh Pecinta Alam) kalo mereka ngadain trip ke 7 puncak pulau Jawa (Semeru, Ijen, Merbabu, Merapi, Ciremai, Gede, dan Pangrango). Awalnya aku ngedaftar trip yang ke Gede soalnya pengen banget ke Surya Kencana (padang edelweiss terluas se-Indonesia) sama pacar, udah fix daftar terus cari tiket kereta Solo-Bandung dan akhirnya dapet, eh ternyata tiket baliknya dari Bandung-Solo udah habis, terpaksa mesti pake bus, jadi kurang minat lagi ke Gede, alesannya nggak berani naik bus sendirian :’(. Iseng-iseng ngeliatin rundown trip Semeru-Ijen jadi tertarik dan niat move on dari Gede, mmm…. Karena nggak berani dari Solo sendirian jadinya aku ngajakin temen siapa tau ada yang mau ikut “ngarep banget” dan akhirnya dapet temen yang yang sering naik bareng aku juga yang “strong” banget, yaitu mas Iwan. Kenapa? Ada yang cemburu? Tenang aja aku nggak ada hubungan special apa-apa sama dia, cuma sering naik gunung bareng aja, jadi nggak usah khawatir yak hahahhaha… :p dapet deh temen dari Solo yang tujuannya sama-sama pengen Nyemeru. Yihaaaaa….

Beberapa hari sebelum hari H aku sama mas Iwan nyiapin semuanya mateng-mateng mulai dari peralatan tim (nesting, kompor, tenda aku angkuuuut semua dah sama mas Iwan yang strong), terus peralatan pribadi terutama baju (aku bingung banget waktu itu mau bawa baju berapa, maklum cewek rempong sih dan belum pernah pergi ke gunung lama, haha…), terus surat keterangan sehat (sempet dinasehatin juga sama petugas loket puskesmas sama dokter yang ngebuatin SKSnya dan bilang gini,”hujan-hujan longsor gini kok ke gunung sih mbak? Hati-hati banget loh ya… aku cuma bisa bales dengan senyuman dan ngeiya-in aja, whehe).

Yaaappp…. Ternyata sebelum ke Semeru banyak hal yang harus aku urusin terlebih dahulu khususnya soal kuliah, mesti  ngelarin proposal dulu, laporan-laporan, responsi, dan rejeki anak sholehah dapet libur Senin, Selasa, Rabu jadwal kuliah aku kosong, Kamis tanggal merah hari natal, yeyeyeye…

Jum’at, 19 Desember sore aku sama mas Iwan naik kereta Pasundan jurusan Solo-Surabaya, kereta itu juga dari Bandung (Stasiun Kiara Condong) dan nglewatin stasiun Purwosari, jadi yaudah kita ketemu yang lain di stasiun Gubeng Surabaya, teruuuuuus… waktu itu kita bertujuh kalo nggak salah beli tiket kereta Jayabaya jurusan Malang. Nunggu lama banget karena ada trouble di salah satu stasiun, nungguin sampe sekitar jam 4 pagi. Jam 8 sampai stasiun Malang dan nungguin kak Ari sama beberapa temen lain. Udah ber10 nyari angkot buat ke daerah Tumpang. Kita ber10 nyarter angkot dengan perjalanan selama 1 jam ke daerah Tumpang. Di Tumpang kita packing, belanja-belanja buat logistik, dan sekitar jam 1 kita otw dari Tumpang menuju Ranupane pake jeep. Perjalanan sekitar 2 jam, seru sih naik jeep taaaaaapiii mendadak hujan deres, udah deh impit-impitan di atas jeep :D sampe Ranupane.

Desa Ranupane, dinginnya gilak. Di sini kita kumpul ber11. Aku, kak Ari, kak Kurnia, Taufiq, mas Iwan, kak Arry, kak Eza, Tendi, kak Restu, kak Asund, dan kak Riswan, kita ber11 jadi tim Semeru, yap… ceritanya aku paling cantik sendiri di situ, hahahaa…. Gapapakan? Sampe sana pas hujan deres, inget banget ada bakso yang glindingannya gede-gede, enak banget, jadi kangen baksonya hahahhaa.  Teruuuus…. Kita ke Pusdik Konservasi. Di sana ada Cak yang ngebrifing kita, kita dikasih pengarahan soal pendakian Semeru, soal Blank 75 yang katanya orang-orang sering hilang di sana, dan soal pembuatan film 5 cm, hahaa… Cak ini juga yang akan jadi guide kita selama pendakian ke Semeru. Eh bukan itu aja, setelah cerita panjang lebar sambil kedinginan, kita juga diajakin nyusurin Desar Ranupane malem minggu itu (20 Desember 2014), terus ngajarin anak-anak SD belajar matematika.

RANUPANE – RANUKUMBOLO
(Minggu, 21 Desember 2014)
Pagi-pagi kita ber11 dan 2 porter setelah makan udah siap ninggalin Ranupane, sekitar jam setengah 9 kalo nggak salah. Perjalanan dari Ranupane ke Ranukumbolo nglewatin 4 pos. jalannya landai dan enak. Tapi, itu awalnya capek banget menurut aku. Aku mesti nyesuaiin langkah kaki cowok-cowok di depan aku yang jalannya cepet banget hahaha… mau minta istirahat sering-sering malu jugakan hihi. Yaudah dipendem aja sambil terus jalan dan akhirnya kebiasa juga jalan kayak gitu. Di setiap pos juga ada yang jualan gorengan, cemilan, enak banget. Dibanding Sindoro-Sumbing mah masih enakan Semeru, hahahahaa….. sayangnya di perjalanan ke pos 4 mendadak hujan, kebut deh jalannya. Sampai di pos 4 dan jalan lagi karna udah mulai reda hujannya. 4 jam perjalanan dan termasuk waktu normal, akhirnya kita sampai di Ranukumbolo.  Di situ pemandangannya mulai keren. Ranukumbolo yang awalnya Cuma bisa aku liat di film dan foto-foto akhirnya aku bisa liat secara langsung. Senengnya… :’) emang indahnya nggak boong, airnya jernih, di pinggir-pinggirnya banyak pohon-pohon tumbang dan kita bisa duduk di sana, terus beneran ada 2 bukit yang membentuk segitiga, dan kalo diliat dari air indah banget.  Kita memutuskan nginep semalem di Ranukumbolo karna hujan nggak reda-reda sampe malem. Oya, di Rakum juga ada yang jualan bakso loh, jadi nggak usah ribet-ribet masak :p


RANUKUMBOLO-KALIMATI
Senin (22 Desember 2014), jam setengah 9 kita meninggalkan Ranukumbolo, pagi itu cerah. Kali ini kita nglewatin tanjakan cinta. Tanjakan yang dari dulu udah jadi mitos di Semeru, kalo naik tanpa ngelihat ke bawah dan istirahat semua mimpi akan cinta kita akan tercapai, hahahaa…. Terus nglewatin Oro-Oro Ombo. Sayang, Oro-Oro Ombonya udah layu, coklat, dan mati. Terus jalannya masih datar dan sampai di Cemoro Kandang. Terus jalannya menanjak perlahan sampai Kalimati. Di Kalimati kita ngecamp buat summit ke puncak tengah malem nanti. 

SUMMIT KALIMATI – PUNCAK MAHAMERU
Pukul 12 malam kita mulai summit. Ini yang bener-bener mendaki. Jalannya mulai pasir sama batu dan terus menanjak terjal. Jam 11 malem bangun, siap-siap, dan berdo’a. yang ada di dalam do’a ku saat itu Cuma pengen “puncaaaak, puncaaak, puncaaak”. Iya sih tujuan mendaki itu bukan puncak tapi gimana dong…. Udah bawaan dari rumah nih :/ berdo’a supaya pas di jalan diberi kelancaran, cuaca bagus, dan bisa berdiri di puncak Mahameru.
Jam 12 teng mulai mendaki dan sekitar jam 12.45 sampai di Arcopodo. Setelah itu medannya mulai berpasir dan perlahan-lahan medannya mulai berat. Batunya gampang banget longsor. Pijakan kaki juga sering turun-turun lagi :/ duh… itu yang menurut aku bener-bener cobaan. Udaranya dingin banget, tapi bintang-bintangnya banyak banget, malem itu cerah. Aku sama kakak-kakak yang lain masih tetep berjalan dipandu dengan 2 guide. Sekitar 3 jam udah kita jalan nanjak gitu dan belum juga keliatan puncak. Lagu Dewa judulnya Mahameru yang liriknya gini “bertanya-tanya sampai kapankah berakhir….: itu bener banget dah. Seperempat jalan lagi rasanya aku nggak kuat. Udah deh langsung aja ngeluarin bendera jejak setapak, buat apa? Buat narik aku yang jalannya udah sempoyongan hahahaaa. Dapet ide gitu dari mbak-mbak yang nyalip kita yang dari Arcopodo emang dia ditarik mulu pake tali. Karena kita nggak ada tali yang cocok, udah deh alternatifnya ya bendera itu, haha…. Semburat jingga matahari mulai keliatan, mendadak aku noleh ke belakang, subhanallah… lukisan Tuhan di layar lebar yang nggak ada batasnya ini indah banget, berbarengan dengan bintang-bintang di langit yang hampir menghilang. Tapi, ini medannya susah jugaaaaak, di situ air mataku menetes “emang butuh banget perjuangan, pake mental banget :’)”. Dari situ aku tetep punya tekat buat ke puncak, seperempat jalan lagi loh, tanggung icaaa! Beberapa langkah menanjak terdengar dentuman dari kawah Jonggring Saloka, asapnya yang mengepul ke atas dan itu pertanda kalo puncak udah deket. Jadi makin semangat. Beberapa langkah lagi aku bakal berdiri di puncak tertinggi pulau Jawa yang setahun lalu itu cuma mimpi buat aku.

PUNCAK MAHAMERU (3.676 MDPL) BY ICHA & KAKAK-KAKAK BOPALA
SELASA, 23 Desember 2014 (05.00 pagi)
Dan, Puji Syukur Tuhan…. Aku yang ‘amatiran’ ini dan 9 kakak-kakak Bobotoh akhirnya bisa sampai Puncak Mahameru…  Rada nggak percaya juga, kaki ini, celana jeans ini, sepatu ini, mantel ini, sarung tangan, dan headlamp ini akhirnya bisa nganterin aku sampe puncak Semeru :’) tapi nggak bisa nangis lagi di puncak di saat temen-temen lain pada nangis, nangisnya udah keduluan di seperempat trek menuju puncak hihi. Udara di situ dingin banget, tapi pemandangannya luar biasa. Gunung Bromo dan seisinya keliatan semua, gunung Arjuno-Welirang. Tuhan, akhirnya tahun ini, di umurku yang ke 21 tahun aku bisa mengijakkan kaki di tanah tertinggi pulau Jawa :’). Waktu itu sampai puncak cuacanya bagus banget, cerah banget. Kata Cak pendakian kita ini sukses banget karena kita juga bisa mendengar dentuman dari kawah Joggring Saloka, dentuman yang hanya bisa terdengar 4 tahun sekali (terakhir tahun 2009). Ceritanya nih kita nyampe puncak kepagian, haha. 5 jam jalan dari Kalimati-Puncak, terus jam 6 paginya udah turun dari puncak dan balik lagi ke kalimati buat packing turun, rencananya sih mau langsung sampe Ranupane.

Perjalanan turun dimulai dari Kalimati sekitar jam 11 siang, terus sekitar jam 2 sampai di Ranukumbolo lagi, hujan lagi…. Dingin lagi… tapi jam setengah 5 kita semua pada lanjut turun sampai Ranupane. Perjalanan turun dari Ranukumbolo-Ranupane setia ditemenin hujan, deres lagi. Sambil say good bye sama Ranukumbolo, yang nggak tau kapan bisa ke sini lagi, ngeliat segitiga bukit Ranukumbolo lagi, makan baksonya, dan ngerasain dingin airnya :’)
Jam 7 malem sampai di pos 1, makan bakso dulu, ngangetin badan dulu dan sekitar jam 8 kurang menuju Ranupane lagi, jam setengah 9 malem alhamdulillah desa Ranupane akhirnya ketemu lagi :D. Oh iya… di perjalanan pendakian ke Semeru jangan takut kehabisan makanan :p di pos 1 sampai pos 4 ada yang jualan, di Ranukombolo ada jualan bakso, di Cemoro Kandang ada yang jualan nasi bungkus, dan di Kalimati ada yang jualan gorengan juga :D
Bermalam lagi di Pusdik Konservasi sampai hari Rabu, hari Rabunya kita ke Tumpang pake Truk :p jadi pengalaman pertama naik truk, iya soalnya jeepnya lagi dipake ke Bromo semua. Terus naik angkot ke Terminal Arjosari, dan naik bus sampe kota Solo tercinta lagi. Say hello Solo yang udah 5 hari aku tinggalin :D


Big thanks to:
Bopala (Bobotoh Pecinta Alam) yang udah ngadain trip ke Semeru, yang jadi pembuka jalan buat aku ke Semeru, hihi…

Kak Ari, kak Kurnia, Taufiq, mas Iwan, kak Arry, kak Eza, Tendi, kak Restu, kak Asund, dan kak Riswan………….. makasih udah jadi temen-temen yang seru banget selama pendakian. Aku kangen kebersamaan bareng kaliaaaan ih :’)

Desa Ranupane, desa yang ngangenin, yang ngajarin aku banyak hal. Bukan hanya persiapan pendakian aja, tapi nilai-nilai social di desa itu sendiri. Orangnya ramah-ramah dan baik, terus pengalaman pertama juga buat aku ngajarin anak-anak belajar jadi maaf ya kalo masih canggung :*

Buat Gunung Semeru sendiri, makasih yaaaaaaa terutama buat trek dari Arcopodo sampai puncak yang banyak ngajarin aku soal perjuangan. Bahwa jika ingin yang lebih indah juga perlu usaha lebih. Bahwa jika ingin memperoleh kepuasan juga perlu pengorbanan. Di trek ini aku juga ngerasa mental aku digojlok, haha…. Tapi indah udah pasti ada di penghujung. Alhamdulillah puncak Mahameru :) 

Terimakasih buat semuanya, buat kesempatan yang sudah ada, karena tanpa kesempatan yang diberi mana mungkin aku bisa ke sini :’) membuat aku bisa lebih bersyukur, perjuangan dari h-30 nyusun jadwal kuliah, nyelesaiin proposal, response, laporan sebelum pergi ke sini ternyata nggak sia-sia :*
The last but not least…. Terimakasih Allah. Ini merupakan penutup tahun yang paling istimewa selama hidup aku. Awalnya ke Semeru bahkan ke puncaknya itu berasa Cuma mimpi, iya Cuma mimpi. Cuma bisa ngeliatin foto-foto orang yang udah sampe sana. Eh sekarang ternyata dengan kakiku sendiri aku juga bisa :’) terimakasih buat kaki ini…

ELDESI MEDISA I.
31 DESEMBER 2014




Tidak ada komentar:

Posting Komentar