What do you want?

Kamis, 23 April 2015

Merbabu via Selo (3.142 mdpl)



Backsound: Gita Gutawa – Tak Perlu Keliling Dunia

Dunia boleh tertawa

Melihatku bahagia

Walau di tempat yang kau anggap tak biasa...



Cahaya dan udara segar khas pegunungan membangunkanku pagi itu (Senin, 16 Maret 2015). Pagi yang tidak seperti biasanya. Saat membuka mata aku seperti melihat jendela ajaib yang di luarnya terdapat lampu semesta yang masih malu-malu menampakkan seluruh wujudnya dan berlindung di balik gumpalan awan. Jarang-jarang loh ngerasain kayak gini, udara pegunungan yang nggak bakal bisa ditemuin di hari-hari biasanya di Solo.  Eh semalem abis ngapain? Sampe lupa, berasa bangun dari mimpi soalnya kaki belum terasa capeknya.




Sabtu, 14 Maret 2015. Dari Jum’at siang sepulang ngampus hingga pukul 9 pagi (hari Sabtu) aku masih sibuk sama urusan tugas kuliah bareng temen-temen kampus plus nungguin dosen. Kebiasaan setiap sebelum naik gunung selalu aja ngejar banget nyelesaiin tugas buat minggu depannya. Udah prinsip, pokoknya kalo mau naik gunung semua tugas kuliah harus kelar dulu, jangan sampai kuliah jadi korban. Jadi inget pas mau ke Semeru. Gilak ribetnya ngurusin jadwal kuliah plus ngejar kebut nyelesaiin tugas dari H-30 keberangkatan ke Malang. Selama sebulan ngemodif yang namanya jadwal kuliah, minta izin ke dosen biar bisa ngikut kuliah kelas lain, ngejar proposal skripsi, dan berujung sama ujian praktikum, semuanya KELAR, cuusss Semeru. Pengen punya revolusi buat anak-anak gunung yang sering dibilang,”anak gunung itu nggak jelas, kuliah keteteran, jarang masuk kuliah, mikirnya mau naik doang, dan lulusnya pasti bakal lama”. Pengen banget ngehapus kata-kata itu dari orang-orang, tapi ngilangin dan berevolusi ke yang lebih baik juga perlu usaha yang lebih hei teman-teman anak-anak gunung, kalian jangan mau dong dibilang kek gitu... anak-anak gunung juga harus punya tujuan hidup yang lain selain PUNCAK dan juga harus merhatiin prioritas hidup.


Eeeh... balik lagi ke cerita Merbabu. ini adalah perjalananku ke Merbabu via Selo yang ketiga kalinya dan hanya berdua saya, aku dengan Andra. Semua tugas kelar, packing ini-itu, cabut dari Solo dan sampe basecamp Merbabu via Selo pake GPS (Gunakan Penduduk Sekitar) dengan tambahan motor yang nggak kuat, maklum matic m*o hahaha... jalan kaki deh... tapi masih mendingan ini jalan kakinya, dulu pas ke Merbabu kedua disuruh jalan kaki dari mesjid jam 1 siang dan matahari lagi terik-teriknya, jauuuh banget -_-  Sekitar pukul 15.00 kita mulai naik, oya, naik Merbabu kali ini berdua lagi haha... tapi dengan orang yang beda loh ya..


Basecamp – Pos 1

Di jalan yang masih lumayan landai ini kita ngabisi waktu 1 jam 30 menit dari basecamp sampai pos 1. Jam 17.05 kita sampai di pos 1. Pengennya sih waktu itu bisa sampai di tanjakan setelah Watu Tulis (tanjakan yang terjal banget + licin) sebelum gelap, tapi nggak sempet. Jam 5 aja belum sampai pos 2 :/



Pos 1-Pos 2

Senja ini,

Ketika matahari turun ke dalam jurang-jurangmu

Aku datang kembali

Ke dalam ribaanmu, dalam sepimu, dan dalam dinginmu... (Gie-Lembah Kasih Mandalawangi)

Setelah istirahat sekitar 15 menit, kita lanjut jalan ke pos 2 dan senja pun menyambut kita. Berhenti sejenak melihat ke belakang dan terlihat jelas Merapi dengan latar belakang senja dan di sebelahnya juga dilengkapi dengan pelangi, sore yang cantik. Eh iya, dari sini kita salip-salipan sama anak-anak Medan yang anggotanya 7 orang, mereka kuliah di Jogja sih. Newbie semua kecuali 1 orang, mereka rame banget, lumayanlah bisa ngehibur kita yang cuma berdua, hihi... sekitar jam setengah 8 malem kita sampai di pos 2. Rame bangeeet... di situ kita masak, oya ke Merbabu kali ini kita bawa peralatan masak loh ya :p, walaupun masakannya Cuma mie hahaha... nggak kayak ke Merbabu kedua, Cuma bawa nasi bungkus + cemilan sih, gegara males masak dan nggak ada yang bisa masak, Cuma mikirin yang penting bisa sampai puncak, hahaha...



Pos 2-Pos 3

Bentar lagi bakal sampe tanjakan yang menurut aku paling terjal di Merbabu. untungnya sih malem jadi nggak ngeiiat seberapa tinggi tanjakannya. Jalani aja deh... :D toh banyak temennya juga :D pukul 10 kurang 15 kita nyelesaiin tanjakan yang bisa bikin nafas ngos-ngosan maksimal. Udara dingin khas pegunungan mulai terasa menusuk, sesekali juga gerimis disertai kabut. 



Pos 3 – Pos 4 (Sabana 1)

Sebelum sampai di Sabana 1, kita bareng anak-anak Medan yang mulai akrab dengan kita istirahat bareng dan ngeliat pemandangan merapi malem itu. Merapi masih aja keliatan gagah, puncaknya unik, beda dari gunung lain. Pokoknya merapi itu gunung dengan sejuta sejarah dan nggak pernah absen buat erupsi setiap tahunnya.

Beberapa langkah jalan menanjak kamipun sampai di pos 4 (Sabana 1). Suasana di sana rame banget, umumnya para pendaki mendirikan tenda di Sabana 1 atau Sabana 2. Fisikku mulai protes dan bilang ‘capek’ *yuuuuk... ngecamp di Sabana 1 aja, lupakan Sabana 2.... hahaha* dan akhirnya di tengah gerimis kecil kita dan anak-anak medan memutuskan untuk ngecamp di Sabana 1.





Sabana 1 – puncak

Eh... udah pagi. Gimana tidurnya semalem? Mmmm... nggak bisa tidur -_- malemnya hujan+ angin, dingin banget. Jam 7 kita mulai perjalanan ke puncak bareng anak-anak Medan. Pagi itu cerah, tapi setelah beberapa kemudian kabut turun, cuaca saat itu tidak terlalu bagus. Setelah melewati 1 bukit tibalah kami di Sabana 2. Sabana 2 juga indah banget, bisa buat ngecamp, dan dari sini juga bisa terlihat terjalnya jalur ke puncak. Kami menanjak lagi sekitar 1,5 jam kami sampai di puncak Kenteng Songo. Tidak lama hujan pun turun, awan dan kabut menutupi semua pemandangan termasuk Merapi, kegagahannya tidak lagi terlihat. Jam 12 siang kami berada di puncak, dan sekitar jam 1 kami turun kembali ke Sabana 1.



Sabana 1 – Basecamp Merbabu

Jam 5 sore kami selesai packing dan mulai turun. Keadaan cuaca waktu itu tidak mendukung, masih saja hujan, kabut, dan sesekali angin. Medan pun terasa licin sekali. Rasa dingin juga nggak ketinggalan. Hari semakin gelap, jalu yang paling ekstrim menurut kami pun berusaha kami lewati yaitu turun dari pos 4 ke pos 3. Medan yang hanya berupa tanah kala itu berubah menjadi prosotan dadakan yang bercampur air, iya malam itu kami semua dimanjakan dengan lumpur Merbabu, kotor? Sudah pasti, tanah dimana-mana. Tapi, terimakasih untuk anak-anak Medan yang sudah memabntu saya turun dari jalur yang terjal itu. Andra kemana? Tentu juga setia membantu saya. Padahal awalnya saya pikir daripada turun dengan kondisi cuaca yang seperti itu mending ngecamp lagi di Sabana 1, taaaapiii mereka pada mau turun semua :/

Nggak terasa, pukul setengah 12 malam kami baru sampai di basceamp. Perjalanan malam itu benar-benar melelahkan. Pertama dan kedua kali ke Merbabu perjalanan turun hanya menghabiskan waktu 3 jam dari Sabana 1 ke Basecamp, namun kali ini kami menghabiskan waktu 6,5 jam :’). Dan baru kali ini juga turun gunung dengan keadaan sekotor itu hahaha, kayak habis bajak sawah. Merbabu memang terasa berat dalam kondisi gelap dan hujan. Terimakasih Merbabu ini layaknya terjalnya hidup :”) eciiieee

Di basecamp kami memutuskan untuk menginap sampai besok pagi soalnya sudah tengah malam dan tidak memungkinkan jika pulang ke kota Solo. Pukul 5.30 pagi (Senin) kami segera pulang ke Solo, yaaap melaksanakan kewajiban lagi sebagai mahasiswa tentunya, pukul 8.40 harus segera kuliah :D





Haaalooooo..... temen-temen makasih yaaaa...

1.      Andra.... cieee yang setia di Merbabu :D alhamdulillah aku bisa nemenin kamu sampe puncak :D

2.      Anak-anak Medaaaan..... yaaah kita lost contact :/

Baca juga : Merbabu via Selo 2

Tidak ada komentar:

Posting Komentar